Kayu oh kayu, kenapa engkau basah?

Macam mana aku tak basah,
hujan timpa aku, hujan timpa aku.

Hujan oh hujan, kenapa timpa kayu?

Macam-mana aku tak timpa,
katak panggil aku, katak panggil aku.

Katak oh katak, kenapa panggil hujan?

Macam-mana aku tak panggil,
ular nak makan aku, ular nak makan aku.

Ular oh ular, kenapa nak makan katak?

Macam-mana aku tak makan,
memang makanan aku, memang makanan aku...

Banyak orang menyatakan bunyi ular itu menandakan hujan akan turun. Ada juga yang menyatakan, katak mengeluarkan bunyi sebagai perlindungan atau perisai daripada dimakan ular. Betapa hebatnya lagu rakyat itu sehingga dapat menguasai pemikiran kita, bukan sahaja kanak-kanak malah orang dewasa juga.

Sebenarnya, bunyi katak itu sebagai strategi katak jantan memikat katak betina. Dengan kata mudah, katak betina akan tertarik pada bunyi katak jantan itu lalu melakukan persenyawaan. Mungkin sama seperti manusia yang bersiul bagi mendapatkan perhatian wanita, tetapi ini skil atau cara lama! hehe.

Maklumat ini diperoleh di Pameran Senibina Haiwan di Muzium Sultan Alam Shah semalam yang dirasmikan oleh Tan Sri Khalid Ibrahim, Menteri Besar Selangor.

2 komen:

AM berkata...

seperti menarik pameran itu! menontonnya di MHI pagi tadi.

Anuar Manshor berkata...

Am,
Muzium Johor pun ada binatang awet. Lagi nyata!